Peranan ICT pada Institusi Pendidikan Tinggi

Negara berkembang di Asia dan Pasifik dengan cepat mencapai status ekonomi pendapatan menengah. Keunggulan kompetitif mereka beralih dari industri padat karya dan ekonomi berbasis sumber daya alam ke ekonomi berbasis pengetahuan
yang berinovasi dan menciptakan produk dan layanan baru. Penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara dini dapat memungkinkan negara-negara untuk melompati jalur pengembangan tradisional menjadi produksi produk dan layanan berbasis pengetahuan. Karena institusi pendidikan tinggi (HEIs = Higher Education Institutions) dianggap sebagai mesin utama pertumbuhan ekonomi, penerapan ICT (Information Communication and Technology) sangat penting untuk mengamankan keunggulan kompetitif. ICT dianggap sebagai salah satu industri dengan pertumbuhan tercepat dan sering digembar-gemborkan sebagai pengaruh yang mengubah sistem pendidikan tinggi secara global dan akibatnya, meningkatkan keunggulan kompetitif negara-negara. Hal ini semakin menjadi bukti bahwa strategi ICT di seluruh institusi pendidikan tinggi yang mencakup semua fungsi yang berkembang dari HEI yang kompetitif diperlukan. Sistem seperti itu dapat dirancang sebagai platform terpadu namun diimplementasikan secara bertahap. Di Asia dan Pasifik tipe-tipe HEI beragam dan pada berbagai tahap perkembangan. Akibatnya, intervensi ICT terpadu menjamin pendekatan strategis jangka menengah, sesuai dengan tuntutan institusi individual, dengan pilihan untuk tinjauan berkala agar selaras dengan inovasi teknologi dan tuntutan aplikasi. Pendekatan berbasis proyek yang sering diadopsi oleh HEI untuk ICT menciptakan sistem terfragmentasi dengan redudansi, tantangan interoperabilitas, keusangan yang cepat, dan biaya layanan dan perawatan yang besar. Sebagian besar dapat dikurangi dengan menerapkan pendekatan sistemik yang melibatkan bentuk organisasi, gagasan, dan pendekatan pengembangan sumber daya manusia yang unik ke dalam sistem ICT terpadu untuk HEI. Sementara model yang tersebar, mengadopsi pendekatan bottom-up seperti intervensi berbasis proyek dan yang dipimpin oleh pengguna, dapat menjadi pendekatan pelengkap yang berguna, namun mungkin saja tidak cukup untuk mempertahankan dan memperluas kapasitas sistem ICT organisasi untuk menambahkan keunggulan kompetitif yang signifikan. Dengan demikian, intervensi top-down dan intervensi bottom-up terkoordinasi diperlukan.

Ketika mempertimbangkan investasi ICT, tiga area luas memerlukan perhatian: infrastruktur, perangkat lunak aplikasi dan sumber daya, dan pengembangan staf. Seringkali, antusiasme habis setelah investasi infrastruktur selesai; Beberapa pemikiran di seluruh organisasi dapat diterapkan pada pengadaan perangkat lunak aplikasi, namun pengembangan staf sebagian besar terbengkalai. Investasi infrastruktur di ICT sering didorong oleh “konektivitas” di mana-mana, yang seringkali membingungkan dengan akses ke internet. Ada pilihan konektivitas lain, desain ruang, dan pilihan peralatan yang secara signifikan dapat membantu HEI menjadi efisien dan kompetitif sehingga memerlukan pertimbangan. Demikian pula, meningkatnya kekacauan di web telah melihat adanya peningkatan repositori khusus yang diselenggarakan di server lokal dan nasional untuk meningkatkan kecepatan akses dan efisiensi pencarian, terutama bila konektivitas internet berkualitas buruk, mahal, atau tidak tersedia. Mungkin masalah yang paling serius yang mempengaruhi adopsi ICT di HEI adalah kurangnya pengembangan staf yang cukup kontinuĀ . Ada harapan bahwa staf akan mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan, mencerminkan aplikasi yang dipersonalisasi oleh pengguna alih-alih penggunaan pengembangan yang dipimpin oleh institusi. HEI di negara maju berinvestasi banyak dalam pengembangan sumber daya manusia untuk pemanfaatan pengembangan, yang pada gilirannya mengembangkan dan mempertahankan keunggulan kompetitif dalam ekonomi pengetahuan.
Investasi pengembangan di HEI kontemporer memiliki tiga fungsi yang saling terkait; pengajaran, penelitian, dan pengabdian masyarakat. Untuk mendukung fungsi ini, ICT juga dapat meningkatkan tata kelola dan pengelolaan HEI melalui penggunaan perangkat lunak perusahaan. Namun, karena pengajaran merupakan fungsi inti dari HEI, inovasi baru-baru ini dalam penyampaian layanan pendidikan secara online telah secara tidak sengaja mengkonsentrasikan investasi ICT terutama dalam pengajaran dan pembelajaran untuk meningkatkan akses dan terlibat dalam persaingan global untuk pangsa pasar pendidikan yang lebih tinggi. Keterkaitan pengajaran dan penelitian, yang didukung oleh kebutuhan akan inovasi pengetahuan, memerlukan kaitan eksplisit dengan repositori penelitian, jurnal online, dan forum penelitian. Banyak dari forum penelitian ini banyak diminati oleh pemangku kepentingan eksternal, sehingga berkontribusi terhadap fungsi keterlibatan masyarakat dari HEI. Sayangnya, dua fungsi pendidikan tinggi tersebut belum mendapat perhatian dan investasi yang sama dengan pengajaran dan pembelajaran. Mengembangkan strategi ICT terpadu berbasis institusi akan membantu membawa kegiatan yang berbeda ini ke dalam pendekatan sistemik untuk meningkatkan keunggulan kompetitif sektor ini.
Akhirnya, efisiensi dan produktivitas HEIs untuk mendukung daya saing nasional, regional, dan internasional dapat diuntungkan secara signifikan dengan mengadopsi aplikasi ICT untuk mendukung pengelolaan organisasi dan pengembangan sumber daya manusia termasuk kinerja staff

Sumber: Diterjemahkan dariĀ Integrated Information And Communication Technology Strategis For Competitive Higher Education In Asia And The Pacific

About

View all posts by

Leave a Reply