Types of Listening

Macam-macam listening dapat dikelompokkkan ke dalam 3 kelompok:

Discriminative Listening

Bayangkan diri Anda dikelilingi oleh orang-orang yang sedang berbicara bahasa yang tidak dapat Anda pahami. Mungkin lewat bandara di negara lain. Anda mungkin bisa membedakan antara suara yang berbeda, pria dan wanita, muda dan tua dan juga mendapatkan beberapa pemahaman tentang apa yang terjadi di sekitar Anda berdasarkan nada suara, tingkah laku dan bahasa tubuh orang lain. Anda tidak mengerti apa yang dikatakan tapi menggunakan pendengaran yang diskriminatif untuk mendapatkan beberapa tingkat pemahaman tentang lingkungan Anda.

Comprehensive Listening

Mendengar yang komprehensif melibatkan pemahaman pesan atau pesan yang dikomunikasikan. Agar bisa menggunakan pendengaran yang komprehensif dan karena itu bisa memahami pendengar, terlebih dahulu membutuhkan kosakata dan kemampuan bahasa yang tepat. Dengan menggunakan bahasa atau jargon teknis yang terlalu rumit, akan bisa menjadi penghalang untuk mendengarkan secara komprehensif.

Informational Listening

Kapan pun Anda mendengarkan untuk belajar sesuatu, Anda terlibat dalam mendengarkan informasi. Ini benar dalam banyak situasi sehari-hari, di bidang pendidikan dan di tempat kerja, saat Anda mendengarkan berita, menonton film dokumenter, ketika seorang teman memberi tahu Anda sebuah resep atau saat Anda berbicara-melalui masalah teknis dengan komputer – Ada banyak contoh lain dari mendengarkan informasi juga.

Critical Listening

Kita bisa dikatakan terlibat dalam pendengaran kritis saat tujuannya adalah untuk mengevaluasi atau meneliti apa yang sedang dikatakan. Pendengaran kritis adalah perilaku yang jauh lebih aktif daripada mendengarkan informasi dan biasanya melibatkan semacam pemecahan masalah atau pengambilan keputusan. Pendengaran kritis mirip dengan pembacaan kritis; Keduanya melibatkan analisis informasi yang diterima dan selaras dengan apa yang sudah kita ketahui atau percaya. Sedangkan mendengarkan informasi mungkin sebagian besar berkaitan dengan penerimaan fakta dan / atau informasi baru – pendengaran kritis adalah tentang menganalisis pendapat dan membuat keputusan.

Therapeutic or Empathetic Listening

Mendengarkan secara empati melibatkan usaha untuk memahami perasaan dan emosi pembicara – untuk memasukkan diri Anda ke dalam posisi speaker dan berbagi pemikiran mereka. Empati adalah cara untuk berhubungan secara mendalam dengan orang lain dan pendengaran terapeutik atau empatik bisa sangat menantang. Empati tidak sama dengan simpati, ini melibatkan lebih dari sekedar bersikap welas asih atau merasa kasihan pada orang lain – ini melibatkan hubungan yang lebih dalam – sebuah realisasi dan pemahaman tentang sudut pandang orang lain.

Appreciative Listening

Mendengar apresiatif mendengarkan kenikmatan. Contoh yang bagus adalah mendengarkan musik, terutama sebagai cara untuk bersantai

Rapport Listening

Saat mencoba membangun hubungan baik dengan orang lain, kita dapat terlibat dalam jenis pendengaran yang mendorong orang lain untuk percaya dan menyukai kita. Seorang salesman, misalnya, mungkin berusaha untuk mendengarkan dengan saksama apa yang Anda katakan sebagai cara untuk mempromosikan kepercayaan dan berpotensi melakukan penjualan. Jenis pendengaran ini biasa terjadi dalam situasi negosiasi.

Selective Listening

Ini adalah tipe pendengaran yang lebih negatif, ini menyiratkan bahwa pendengar bias terhadap apa yang mereka dengar. Bias dapat didasarkan pada gagasan yang telah terbentuk sebelumnya atau komunikasi yang sulit secara emosional. Selektif mendengarkan adalah tanda komunikasi yang gagal – Anda tidak dapat berharap untuk mengerti jika Anda telah menyaring beberapa pesan dan dapat memperkuat atau memperkuat bias Anda untuk komunikasi masa depan.

About

View all posts by

Leave a Reply