Selecting a Form of Business Ownership

Kepemilikan tunggal dimiliki oleh satu orang yang sering mengelola perusahaan juga. Keuntungannya adalah bahwa semua pendapatan menjadi milik pemilik tunggal, mudah diatur, pemilik memiliki kendali penuh, dan pajak bisa lebih rendah. Kerugiannya adalah pemilik tunggal menanggung semua kerugian (jika ada), memiliki kewajiban tidak terbatas, memiliki dana terbatas, dan mungkin memiliki keterampilan terbatas untuk menjalankan seluruh bisnis.

Kemitraan memiliki dua atau pemilik bersama yang dapat mengelola perusahaan juga. Ini dapat memungkinkan lebih banyak dukungan keuangan oleh pemilik daripada a
kepemilikan perseorangan, tetapi juga mensyaratkan bahwa kontrol dan keuntungan perusahaan dibagi di antara pemilik. Selain itu, pemiliknya memiliki kewajiban yang tidak terbatas.

Korporasi adalah entitas yang dipandang terpisah dari pemiliknya. Pemilik korporasi memiliki kewajiban terbatas, sementara pemilik perseorangan dan kemitraan memiliki kewajiban tidak terbatas.

Pengembalian dan risiko dari berinvestasi dalam bisnis bergantung pada bentuk kepemilikan bisnis. Pengembalian ekuitas lebih tinggi jika bisnis dapat menggunakan ekuitas dalam jumlah terbatas. Kepemilikan perseorangan berpotensi menghasilkan keuntungan yang tinggi bagi pemiliknya karena hanya ada satu pemilik. Namun, mereka umumnya lebih berisiko karena pendanaan mereka yang terbatas, di antara alasan lainnya. Sebuah bisnis dapat mengurangi risikonya dengan mengizinkan pemilik tambahan, tetapi akibatnya adalah profitabilitasnya tersebar di antara semua pemilik.

Metode umum yang digunakan orang untuk memperoleh kepemilikan atas bisnis yang ada adalah sebagai berikut:

  • Asumsi kepemilikan bisnis keluarga
  • Membeli bisnis yang sudah ada
  • Waralaba

Menganggap kepemilikan bisnis keluarga diinginkan karena seseorang biasanya dapat belajar banyak tentang bisnis itu sebelum mengambil alih kepemilikan. Namun, banyak orang tidak dalam posisi untuk menjalankan bisnis keluarga. Sebelum membeli bisnis yang ada, seseorang harus memperkirakan penjualan dan pengeluaran di masa depan untuk menentukan apakah melakukan investasi itu layak. Waralaba mungkin diinginkan untuk orang-orang yang membutuhkan bimbingan dalam menjalankan perusahaan.
Namun, penerima waralaba harus membayar biaya tahunan kepada pemilik waralaba.

About

View all posts by

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.