Motivating Employees

Jika suatu perusahaan dapat memotivasi karyawannya maka dapat meningkatkan produktivitas setiap karyawannya. Akibatnya, dapat mencapai tingkat produksi yang lebih tinggi dengan jumlah karyawan tertentu, yang menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi. Bentuk motivasi yang ideal mungkin berbeda di antara karyawan.

Teori utama tentang motivasi adalah sebagai berikut:

  1. Studi Hawthorne menunjukkan bahwa karyawan lebih termotivasi ketika mereka menerima lebih banyak perhatian.
  2. Teori hierarki kebutuhan Maslow menyatakan bahwa karyawan dipuaskan oleh kebutuhan yang berbeda, bergantung pada posisi mereka dalam hierarki. Perusahaan dapat memuaskan karyawan di bawah hierarki dengan keamanan kerja atau kondisi kerja yang aman. Setelah kebutuhan dasar terpenuhi, karyawan memiliki kebutuhan lain yang harus dipenuhi. Perusahaan dapat mencoba untuk memuaskan karyawan ini dengan mengizinkan interaksi sosial atau lebih banyak tanggung jawab.
  3. Studi kepuasan kerja Herzberg menunjukkan bahwa faktor-faktor yang mencegah ketidakpuasan kerja berbeda dari faktor-faktor yang meningkatkan kepuasan kerja. Gaji dan kondisi kerja yang memadai mencegah ketidakpuasan kerja, sementara tanggung jawab dan pengakuan meningkatkan kepuasan kerja.
  4. Teori McGregor X dan Y menyarankan bahwa ketika supervisor percaya bahwa karyawan tidak menyukai pekerjaan dan tanggung jawab (Teori X),
    mereka tidak mendelegasikan tanggung jawab dan karyawan tidak termotivasi; ketika supervisor percaya bahwa karyawan lebih memilih tanggung jawab (Teori Y), mereka mendelegasikan lebih banyak tanggung jawab, yang memotivasi karyawan.
  5. Teori Z menyarankan bahwa karyawan lebih puas ketika mereka terlibat dalam pengambilan keputusan dan oleh karena itu mungkin lebih termotivasi.
  6. Teori harapan menunjukkan bahwa karyawan lebih termotivasi jika kompensasi selaras dengan tujuan yang dapat dicapai dan menawarkan imbalan.
  7. Teori ekuitas menunjukkan bahwa karyawan lebih termotivasi jika kompensasi mereka selaras dengan kontribusi relatif mereka terhadap total output perusahaan.
  8. Teori penguatan menunjukkan bahwa karyawan lebih termotivasi untuk bekerja dengan baik jika mereka diberi penghargaan untuk kinerja tinggi (penguatan positif) dan dihukum untuk kinerja yang buruk (penguatan negatif).

Perusahaan mungkin tidak dapat memotivasi beberapa karyawan, terlepas dari upaya atau metode yang digunakan untuk memotivasi mereka. Jika tidak ada bentuk motivasi yang efektif, ancaman pemecatan dapat menjadi upaya terakhir untuk memotivasi karyawan tersebut.

Perusahaan dapat meningkatkan kepuasan kerja dan karena itu memotivasi karyawan dengan menyediakan:

  1. program kompensasi yang memadai, yang menyelaraskan kompensasi dengan kinerja;
  2. keamanan kerja;
  3. jadwal kerja yang fleksibel; dan
  4. program keterlibatan karyawan.

About

View all posts by

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.