Creating and Pricing Products

Lini produk adalah sekumpulan produk atau layanan terkait yang ditawarkan oleh satu perusahaan. Bermacam-macam produk yang ditawarkan oleh suatu perusahaan adalah bauran produknya. Tahapan siklus hidup produk adalah:

  1. tahap pengenalan, di mana konsumen diinformasikan tentang produk;
  2. fase pertumbuhan, di mana produk menjadi lebih populer dan meningkatkan pangsa pasarnya;
  3. fase jatuh tempo, di mana tingkat volume penjualan turun sebagai akibat dari persaingan; dan
  4. fase penurunan, dimana volume penjualan berkurang akibat persaingan atau berkurangnya permintaan konsumen.

Faktor utama yang mempengaruhi besar kecilnya target pasar suatu produk adalah

  1. tren demografis, seperti usia dan tingkat pendapatan;
  2. geografi;
  3. faktor ekonomi, seperti pertumbuhan ekonomi; dan
  4. perubahan nilai sosial, seperti penurunan permintaan produk yang dianggap tidak sehat

Langkah utama yang terlibat dalam menciptakan produk baru adalah

  1. mengembangkan ide produk, yang mungkin menanggapi perubahan kebutuhan atau preferensi konsumen;
  2. menilai kelayakan ide produk, yang memerlukan perbandingan manfaat yang diharapkan dengan biaya produk;
  3. mendesain produk dan mengujinya dengan beberapa konsumen di pasar sasaran;
  4. mendistribusikan produk sehingga dapat diakses oleh pasar sasaran, dan mempromosikan produk untuk memastikan bahwa konsumen menyadarinya; dan
  5. post-audit produk untuk menentukan apakah produk perlu direvisi dengan cara apapun

Beberapa metode umum yang digunakan untuk membedakan suatu produk adalah

  1. desain unik, di mana produk yang dihasilkan lebih aman, lebih dapat diandalkan, lebih mudah digunakan, atau memiliki beberapa keunggulan lain;
  2. kemasan unik, yang dapat meningkatkan kenyamanan atau mengandung iklan; dan
  3. pencitraan merek yang unik, yang dapat meningkatkan persepsi konsumen tentang kualitas produk

Faktor kunci yang mempengaruhi keputusan penetapan harga adalah

  1. biaya produksi, sehingga harga yang dibebankan dapat memulihkan biaya yang dikeluarkan;
  2. persediaan persediaan, sehingga harga dapat diturunkan untuk menghilangkan persediaan berlebih; dan
  3. harga pesaing, sehingga harga dapat diset di bawah harga pesaing untuk mendapatkan keuntungan (harga penetrasi) atau di atas harga pesaing untuk menciptakan citra kualitas tinggi (harga prestise).

Selain menetapkan harga untuk setiap produk, perusahaan perlu membuat keputusan penetapan harga lainnya:

  1. mendiskontokan, yang melibatkan memutuskan apakah akan memberikan diskon kepada pelanggan tertentu;
  2. harga jual, yang mencakup memutuskan apakah akan menjual beberapa produk untuk semua pelanggan secara berkala, dan berapa harga jual yang seharusnya; dan
  3. persyaratan kredit, yang melibatkan keputusan apakah akan memberikan kredit kepada pelanggan besar yang membeli produk dalam jumlah besar, dan persyaratan kredit apa yang seharusnya.

About

View all posts by

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.